Wednesday, February 25, 2009

Muslimah Harapan Rasulullah S.A.W

Anda beruntung menjadi seorang wanita, apatah lagi wanita "Muslimah", kerana muslimah bererti wanita yang telah dipilih oleh Allah untuk menerima hidayah-Nya dan menjalankan kehidupan sesuai dengan sunnah Rasul-Nya. Rasulullah sebagai manusia pilihan Allah, sangat mengambil berat terhadap muslimah.

Baginda sangat menyayangi muslimah sehingga beliau berpesan dalam sebuah hadith yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas, "Tidaklah seorang muslim yang mempunyai dua orang anak perempuan kemudian ia berbuat baik kepada keduanya, akan masuklah ia ke dalam syurga."

Di zaman baginda S.A.W, kehidupan wanita muslimah saat itu boleh dikatakan sangat beruntung dibandingkan dengan wanita sekarang pada umumnya. Kerana dikala itu muslimah hidup dalam komuniti masyarakat yang memahami nilai Islam dengan baik.Berbeza dengan situasi sekarang, ketika kebanyakan wanita menuntut persamaan hak dan darjat. Boleh dikatakan kehidupan wanita sekarang berada di tengah komuniti masyarakat yang tidak memahami nilai-nilai Islam. Ini menyebabkan keserabutan dalam hidup mereka. Sudah tentu wanita muslimah harus berupaya menghilangkan dugaan tersebut. Caranya adalah dengan mulai mengaktifkan dirinya dalam pelaksanaan nilai-nilai Islam serta berupaya mengajak wanita lain untuk beramal Islami.

Ustadz Faisal Maulawi, seorang Mufti Lebanon, menyatakan, "Saatnya sekarang keadaan ummat sedang dalam keadaan bahaya, para wanita muslimah yang solehah terjun untuk terlibat aktif dalam membentengi dan memperbaiki ummat."

Untuk menjadi muslimah yang disayangi Rasulullah SAW hendaklah diperhatikan empat hal berikut:

1. Faqihah Lidiiniha

Seorang muslimah hendaklah faqih (faham) terhadap din (agamanya). Sepatutnya ia dapat membaca Al-Qur'an dengan baik dalam erti tajwid dan makhraj hurufnya. Kemudian dapat membaca hadits dan selalu pula menjadi bacaan hariannya, kerana dengan itu ia memahami keinginan Rasulnya, kemudian berusaha menyesuaikan kehidupannya sesuai dengan cara hidup Rasulullah SAW.

Ia juga harus berusaha memperkaya diri dan wawasannya dengan mempelajari ilmu daripada seorang guru yang jujur dalam menyampaikan ilmunya, dan berusaha membaca banyak buku agama lainnya berkenaan aqidah, akhlaq, fiqh, sirah, fiqh da'wah, Tarikh Islam, sejarah dunia dan ilmu kontemporari lainnya. Contoh muslimah yang menguasai ilmu-ilmu ini adalah Aisyah RA.

2. Najihah fi Tarbiyyati Auladiha

Seorang muslimah yang telah berkeluarga hendaklah berupaya dalam mendidik anaknya.Manakala bagi seorang muslimah yang belum berkeluarga pula seharusnya mempelajari bagaimana cara mendidik anak dalam Islam, kerana ilmu tersebut merupakan fardhu 'ain, sehingga mempelajarinya sama dengan mempelajari wudhu, solat, puasa, dan sebagainya. Sehingga ia tahu cara yang betul mendidik anak mengikut sunnah Nabi S.A.W.Dan nantinya anak-anak tersebut akan berbakti kepada agama hasil didikan ibunya. Insya Allah kelak ia akan menjadi Ibu yang berjaya seperti Hajar dan Khadijah ra.

3. Muayyidah fi Da'wati Zaujiha

Sebagai mujahidah amal Islami, perhatian bukan hanya kepada masalah luaran seperti memastikan perlaksanaan amal Islam terhadap orang lain, akan tetapi fokus terhadap aktiviti keluarga harus lebih diutamakan, misalnya memberikan motivasi amal Islami kepada anak,juga suami. Ia menjadi muslimah yang sentiasa menjadi motivator dan penasihat suaminya, seperti Ummu Sulaiman,bernikah dengan Abu Thalhah r.a dengan mahar syahadat. Ketika Abu Thalhah wafat Rasulullah mensolatkannya sampai sembilan kali takbir, menunjukkan sayangnya Rasulullah kepada beliau kerana tidak pernah berhenti dalam beramal dan berjihad bersama Rasul. Hal ini dilakukan kerana beliau selalu mendapat motivasi dan nasihat daripada Ummu Sulaiman, isterinya.

4. Naafi'ah Fi Tagyiiri Biiatiha

Ia selalu mengambil tahu, selalu membuka mata dan telinga untuk mengetahui keadaan sekelilingnya, selalu mengusahakan keadaan di sekelilingnya supaya menjadi lebih baik. Contohnya Ummu Syuraik yang selalu mengelilingi pasar bila waktu solat tiba untuk mengingatkan penghuni pasar agar segera melaksanakan solat berjemaah dengan kalimatnya yang terkenal 'Assholah, Assholah!!!'

Semoga apa yang saudara/saudari baca dapat diamalkan dan disampaikan kepada muslimah lain.Wallahualam.


Rasulullah SAW. bersabda, “Wahai sekalian wanita, sesungguhnya yang paling baik diantara kalian akan masuk syurga sebelum orang yang terbaik di kalangan lelaki. Mereka akan mandi, dan memakai minyak wangi dan menyambut suami-suaminya di atas keledai-keledai merah dan kuning. Bersama mereka anak-anak kecil. Mereka seperti batu permata yang berkilauan.”(Abu Syaikh)

2 comments:

nadiahchem said...

semoga dapat jadi muslim harapan rasulullah saw dan kemudian dapat bimbing keluarga jadi muslimah harapan, insyaAllah.. :-)

ProyekBisnis said...

Mendidik anak janganlah sampai orangtua melakukan kesalahan,karena itu akan berakibat pada kepribadian anak.terutama bentuk pola asuh kita sebagai orangtua.Pola asuh yang salah bisa saja dapat membuat anak menjadi jiwa yang kerdil dan pesimis.oelh karena itu penting agar orangtua untuk belajar dan memperbaiki gaya didik mereka

--------------------------------------
bagaiamana cara mendidik anak agar sukses dan bahagia di anekapilihan.com